Posted in Aku, Essai

Kepompong Intelektual

Bersukaria dengan liburan, itulah kiranya yang dialami dengan jatuhnya hari libur  tanggal 25 Desember 2014 pada hari Kamis. Durasi liburan yang lumayan lama itu bagi saya justru adalah kesempatan untuk menyelesaikan pekerjaan yang tertunda. Inilah kiranya yang mungkin menyebabkan dibutuhkan deadline. Dikarenakan ada kecenderungan dari manusia untuk bermanja-manja bersama waktu. Dan boleh dibilang saya adalah tipikal orang deadliners. Dikarenakan sumbu waktu kian menipis dengan deadline, maka saya pun memutuskan untuk menggunakan waktu liburan untuk maraton menulis.

baca 1

Untuk maraton menulis saya membutuhkan berada dalam kepompong intelektual. Kepompong intelektual dalam artian saya membutuhkan waktu yang panjang untuk maraton menulis. Ada kesendirian di dalam kepompong intelektual ketika saya bergulat dengan ragam ide, bacaan, dan pilihan artikulasi. Kepompong intelektual juga upaya untuk fokus menyelesaikan tulisan secara intens. Dengan demikian terjadi penyingkiran hal-hal yang tiada penting. Bahkan terkadang saya mematikan ponsel untuk mendapatkan konsentrasi yang utuh. Strategi kepompong intelektual ini kiranya memiliki basis sejarah dalam tulisan saya sebelum-sebelumnya. Ketika waktu telah menipis, sedangkan jatah tulisan yang harus diselesaikan masih banyak, maka saya menggunakan strategi kepompong intelektual.

Saya percaya adanya bahwa ragam pekerjaan memiliki kekhasannya tersendiri. Seperti menulis. Bagi saya menulis memiliki titik ruang sunyi. Di sana penulis membutuhkan penggalian dari dirinya sendiri. Di sana penulis perlu berdialog dengan diri sendiri. Menulis bagi saya bukanlah perkara yang dapat dicakapkan dan dibincangkan dengan riuh dan hiruk pikuk. Menulis adalah kesunyian tersendiri. Oleh karena itu saya kerap mendapatkan power dan speed lebih ketika sunyi bertautan dengan nuansa alam, yakni pada malam hari dan dini hari.

school a

Berada dalam kepompong intelektual memungkinkan untuk terjadinya fokus dan selektif dalam hal pembacaan. Mana kiranya referensi yang dapat menguatkan. Maka mungkin apabila Anda mengalami kebuntuan, kegagalan dalam penyelesaian cerita dalam bentuk tulisan, karya tulis, mungkin Anda perlu kiranya untuk memfokuskan waktu benar-benar untuk menulis. Berada dalam kepompong intelektual. Tak ada salahnya bukan menyelesaikan segala karya tulis yang belum terselesaikan dengan menyediakan waktu yang panjang untuk secara intens mengerjakannya? Mari berada di kepompong intelektual untuk beberapa lama, lalu kemudian keluar dari kepompong dengan perasaan gembira dimana sejumlah karya tulis telah terselesaikan.

Author:

Suka menulis dan membaca

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s